Sabtu, 08 Oktober 2011

Helm dan Si Kumis

Priiiiiiiiiiiiiittt.....
yah begitu bunyi yang gue denger pagi tadi.
yah, loh udah pada tau kan siapa dia?
yah sosok dengan jas berwarna hijau, topi putih dan peluitnya ditambah dengan kumis garang yang bikin macho atau bikin dia nampak kelihatan seperti artis papan atas tahun '70 an.

yah, bener banget yang lo pikirin.
itu polisi, wajah garang dan rupawan nyuruh gue berhenti pagi hari ini.

apa salah gue? salah gue apa? gue salah apa? apa gue salah? salah apa gue?

yah, gue ga make pelindung.
yah yang namanya pelindung pas lagi berkendaraan bermotor lo tau sendiri kan apa itu?
ya helm. bukan pelindung yang di iklan iklan itu.
yang bintang nya selalu cewe-cewe seksi atau *ah lupain*

sabtu, hari cerah dan gue juga ngerasa beda pada pagi itu.
"loh kok hari ini cerah banget? langit biru adem bener, ga panas ga dingin wuih apa gue udah di lembang? *ngarep keluar kota*.
syiiuurr syiuur angin lembut menghembus poniku, gue jadi ngerasa seperti bintang di film hollywood (baca: kayu suci); yah gue ngerasa ada yang aneh hari ini
dan bener aja pas gue lagi nyari konter pulsa buat ngisi nih modem gue pun ditilang.

"prrittt... ada surat dan stnk nya?" dengan wajah garang dia pun membawa ke kantor nya.
gue pun markirin kuda besi gue di depan kantor polisi, dan gue nyusul
"assalamualaikum <-- *jujur nih kenapa bisa keucap. iya pak, apa salah saya?" kata gue sambil rada merinding disko.
"adek mau kemana? tau salah nya apa? ada sim nya ?" pertanyaan 3 rangkap pun muncul dan gue rada galau.
"cari konter pak, ga pake helm, tinggal" gue pun mencoba to the point biar keliatan bijak gitu.
yah tau sendiri lah yang namanya polisi. kita ga ada ini, ditilang bahkan kita yang udah ngikutin peraturan lalu lintas nya dia aja masih nyari kesalahan kita.
dan setelah beberapa menit gue coba sms papa, "pa tolong isiin pulsa adam yang 100rb jangan ditelepon, adam lagi dikantor polisi".

dan papa langsung dateng ke TKP yah, papa gue temen nya polisi semua yah dan gue bebas bersyarat, yah mesti ngerogoh kantung juga sih.

ah pagi yang cerah jadi siang yang kelam, padahal panas nya minta ampun jadi nya sekarang.
fiuh, perjuangan gue buat ngisi nih modem yang uda nunggak 2 bulan minta diisi mesti gini.
yah, yang namanya hidup kaya itu ada susah ada seneng, ada uang maka pulang.

fin.

0 ocehan:

Poskan Komentar

ShareThis